PATA Indonesia Gandeng Stakeholder Pariwisata untuk Bangkit dalam Industri Pariwisata

Share

Istimewa

PATADaily.id – PATA Indonesia Chapter menggandeng 16 asosiasi pariwisata yang ada di Indonesia untuk bangkit bersama menemukan cara-cara bisnis baru dalam industri pariwisata di Tanah Air.

Asosiasi pariwisata di Indonesia berkumpul (Ist)

Mereka sepakat mengadakan Deklarasi 17 gabungan Asosiasi Pariwiasata di Indonesia. Kesepakatan bersama ini dilakukan di Jakarta, Senin (22/2/2021).

Adapun President/CEO PATA Indonesia Chapter Poernomo Siswoprasetijo langsung hadir di acara tersebut.

Agus H Canny (kanan) dan N Rusmiati (Ist)

Tampak hadir pada kesempatan ini di antaranya Ketua Umum DPP ASITA N Rusmiati, Agus H Canny, Ketua Yayasan Hari Pariwisata Dunia Indonesia, Ketua DPD Astindo DKI Jakarta Mangara Gultom, Ketua Umum DPP ASITA 1971 Artha Hanif dan lainnya.

Agus H Canny kepada patadaily.id, Senin (22/2/2021) menjelaskan bahwa pertemuan 17 asosiasi pariwisata di Indonesia untuk memastikan penerapan protokol kesehatan yang ketat dan disiplin dalam industri pariwisata di Indonesia.

Menurutnya, stakeholder di pariwisata Indonesia mendukung upaya pemerintah untuk membangkitkan pariwisata di Tanah Air pada tahun ini.

“Pertemuan ini juga untuk meminta dukungan dari pemerintah untuk keberlangsungan hidup bisnis pariwisata Indonesia,” ucapnya.

Seperti diketahui, pariwisata menjadi sektor terdampak setelah Presiden Jokowi secara resmi mengumumkan adanya pandemi covid-19 di Indonesia sejak Maret tahun lalu.

Dan industri pariwisata negeri ini pun seakan tak berdaya karena hingga hari ini wabah virus corona masih ada di Indonesia.

Agus yang juga Executive Director PATA Indonesia Chapter menuturkan bahwa penggunaan digital teknologi semakin penting dalam industri pariwisata di Tanah Air sejak ada pandemi covid-19.

Ia menambahkan, cara-cara baru bisnis dalam industri pariwisata Indonesia akan dilakukan pada masa pandemi covid-19 dan setelah pandemi ini selesai.

Menurutnya, pameran tersebut untuk turut mendorong dan membangkitkan ekonomi pariwisata Indonesia.

“Rencananya kami akan membuat ‘Pameran Pariwisata Indonesia’ pada pertengahan tahun ini. Untuk nama pamerannya menyusul. Ada kemungkinan secara online namun tidak tertutup kemungkinan dilakukan secara hybrid,” ucapnya. (Gabriel Bobby)

Share